Monday, July 25, 2011

Frasa-frasa menarik ( II )

Bersedia untuk belajar,diajar dan mengajar justeru hargailah ilmu.

Frasa-frasa menarik yang boleh diguna pakai dalam penulisan anda. Selamat mengulang kaji pelajaran Bahasa Melayu melalui blog ini.

1. aku tidak dapat tidur walau sepicing pun
2. aku tidak mahu hatiku yang tipis ini mencair dan menangis
3. aku tidak mahu kekontangan ilmu
4. aku tidak mahu menerima kerana harga diriku terlalu mahal
5. aku tidak mahu orang lain mengongsi derita yang aku tanggung
6. aku tidak tahan dengan kebisuan itu
7. aku tidak tahu bagaimana mahu mengukur ingatan itu
8. aku tidak tahu di mana cicirnya kepetahanku sebagai pemidato sekolah
9. aku tidak tahu mengapa perasaan itu harus tumbuh
10. aku yakin pada keikhlasan dan kejujuran
11. aku yang dilimpahi air mata
12. aku yang tertinggal rasa kebingungan
13. aku, tahu ada kebimbangan yang berakar di perdu hatinya
14. akulah yang sering berlaga-laga dengan masa, lalu tertewas aku
15. alam hijau dicoret oleh cat-cat alam semula jadi
16. alangkah gilanya perasaan
17. alangkah tenteramnya menjadi gunung itu
18. aliran sungai menjadi lesu
19. alun-alun mengembang dan berlarian seperti mendaki dan menurun bingkai air yang berbaris-baris
20. amarahnya meriap dan merisak
21. amat berat lidahnya untuk melepaskan itu semua
22. anak matanya tertancap pada sungai yang mengalir
23. anak-anak bermain di keteduhan perdunya
24. ancaman bagi mengakis jati diri umat
25. aneka cita rasa dan cita-cita
26. angan-angan kita turut melangit
27. angin malam masih membelai langsir, terasa seperti membelai hatiku
28. angin malam menerobos kasar menampar-nampar wajahku
29. angin menghambus sejarah
30. angin pada malam itu bagaikan mati layaknya
31. angin pagi kian kehilangan punca, bertiup hanya sekali tanpa arah
32. angin pagi minggu terlalu malas bertiup
33. angin pengap berat meruntun jiwa
34. antara ramuan untuk membentuk masyarakat
35. apabila keadaan ini telah dapat kita realisasikan
36. apabila rosak budi pekerti rakyatnya maka binasalah seluruh negara itu
37. apakah memang tiada lagi ruang untuk ceria seperti dulu
38. apatah lagi pada detik yang memisahkan antara keduanya
39. api kemarahan pun menjalar di setiap rongga hatimu
40. arena pentas juang kita
41. aromanya menusuk ke rongga hidup
42. arus berapung seperti pelampung putih
43. asap berkelun-kelun yang muncul
44. asap yang mengepul naik seolah menyangga awan
45. atas dasar tanggungjawab sesama manusia dan insan
46. atmanya meronta-ronta
47. aturan yang membekukan
48. awan gelap akan membocorkan langit dengan hujan yang lebat
49. awan kumulonimbus berarak lesu
50. awan lamunanku lenyap
51. awan sisik ikan tertampal
52. ayah mengujarkan lembut penuh makna
53. ayat dan hijau azan memercik ke luar
54. badannya bergetar oleh keharuan yang amat sangat
55. bagai ada batu yang menindih lidah
56. bagai mengungkap satu realistik
57. bagai panahan arjuna yang tidak berpenghujung
58. bagai setitis embun pada rumput yang dipaksa kering oleh sinar mentari
59. bagaikan ada petir yang menyentap hulu hatiku, meskipun terik mentari membakar kulit
60. bagaikan kehilangan kata-kata kerana terlalu gembira
61. bagaikan langit runtuh menimpa tubuh
62. bagaimana harus aku menterjemahkan kegembiraanku
63. bagaimana kalam perpisahan yang dianggap sementara itu menjadi tragedi sepanjang hayat
64. bagaimana mahu mematikan ingatan padamu?
65. bagi memperbaiki impak yang tertentu
66. bagi seseorang menghantar idea atau gagasan pemikiran
67. bahasa pengkayaan dan penyebaran ilmu
68. bahasa yang cuma mempesona, menjadikan diri melayang
69. bahasaku kecil dan caraku terpencil
70. baik-baik meniti kaca, kalau pecah kaki terluka
71. bakal memperteguh tali-temali sosial
72. bangsa yang tiada wawasan akan ditewaskan
73. banyak lagi tugas agenda besar yang masih tergendala
74. barangkali aku bertindak di bawah sedar ketika itu
75. barangkali dia masih diburu rasa kesal yang tidak bertepi sejak peristiwa itu
76. batas dan susila pergaulan
77. batas kesabaranku juga amat terhad dan minimum
78. batu mengepung waktu
79. batu tanda perjuangan
80. bawa daku bersama meniti pelangi
81. bayang rebah dalam diri
82. bayu bersilir perlahan
83. bebal dan tegar dalam diri
84. beberapa strategi mungkin boleh dirangka
85. bebola mata yang semakin layu dek kedinginan malam, terbuka kembali
86. bebola suria tidak kelihatan lagi
87. benaknya hampir pecah memikirkan hal ini
88. bening pagi menyebarkan zarah-zarah udara yang nyaman
89. benteng pertahanan emosi yang rapuh
90. berada dalam kesamaran untuk mencari jawapan
91. berakar nasional dan berakal internasional
92. berbagai-bagai perasaan buruk menerjah ke benaknya
93. berbahang dengan gelojak pertengkaran
94. berbaur tekad dan iltizam yang sentiasa semakin padu
95. berbuah kesengsaraan bersadur kepalsuan duniawi
96. bercakap dengan bayang-bayang sendiri
97. bergelumang dengan ketidakpastian dan kekalutan
98. bergelut dengan penderitaan
99. bergelut dengan pertanyaan yang tiada penghuninya
100. berhadapan dengan serangan kebudayaan asing
101. berhempas pulas, di antara perasaan dengan fikiran
102. berjalan sendiri menundukkan muka seperti membilang langkah gontainya
103. berjaluran panahan masyghul di wajah mereka
104. berjaya di peringkat kebangsaan dan serantau
105. berkaitan dengan kehidupan kebendaan
106. berkejaran dengan aktiviti tersendiri
107. berkerut muka bagai cermai masam
108. berlakunya kesan penyuburan negatif
109. berlanjutan ke garis persaudaraan
110. berlari merempuh kesuraman malam
111. bermain teka-teki dalam diri ini
112. bermuka tegang
113. berpaut pada pendapat yang digenggam
114. berputar-putar urat saraf medula oblangata
115. bersama fikiran yang rancu dengan kebimbangan
116. berselang cahaya
117. bersifat melengkapi dan saling mengukuhkan
118. bersikap dingin berterusan
119. bersimpati dengan seribu penderitaan
120. bersuara ganas dan sedikit hasad
121. bersulamkan tutur kata
122. bersyarah bagai halilintar
123. bertangkai kedurjanaan bersalut emas cahaya berkilauan
124. bertapak kelegaan di dadanya
125. berteraskan prinsip penjanaan dan pembudayaan ilmu yang tulen
126. bertunjangkan kekuatan agama dan moral
127. bertunjangkan kekuatan intelektualisme yang kukuh dan ampuh
128. berusaha keras mengilmukan diri masing-masing
129. betapa cepat usia menelan tubuh manusia
130. betapa kemujuran itu adalah bantuan Yang Kuasa
131. biar seganas mana ombak menghanyutkan
132. biar sekeras mana kerikil perlu kupijak
133. biarlah api kedegilan menjerit kepanasan
134. biarpun sakit tetapi hati tidak sepedih ini
135. bibir matanya terus menyekang
136. bibirku menyulam secebis senyuman, aku melahap wajahnya yang ceria itu
137. bibirnya menguntum senyum nipis
138. bicara itu sudah menjadi begitu mahal
139. bicaraku mati di situ
140. bila ombak mencium kakinya
141. bilah-bilah hari tetap juga datang dan siang terus bangun di kawasan gigi rimba
142. bilakan putaran ini dapat dihentikan?
143. bilik yang kecil ini sudah kutikari
144. bimbangnya semakin meruncing
145. bisa angin malam terus menggigit
146. bisa mengoyakkan kesabaranku
147. bising dunia yang menderita gilanya
148. bola itu menjadi ceridau di kakinya
149. budaya ketepatan
150. bukan hanya sekadar melimpahkan ilmu pengetahuan
151. bukan lagi satu keterasingan
152. bukan niat aku membawa semula hampasan hempedu itu menjadi santapan
153. bukan setakat ini menggetarkan sukma
154. bunyi angin kedengaran menyepak-nyepak daun
155. cabaran globalisasi yang masih ditangani dengan serius dan proaktif
156. cabaran globalisasi yang semakin menghimpit
157. cabaran yang membakar kendirinya
158. cahaya lampu menyala garang dalam kacanya
159. cahaya matahari menyimbah lemah
160. cahaya matahari rakus memancar ke dasar sungai
161. cahaya matahati sudah mencuri masuk menerusi juring atap
162. cahaya melanda mata
163. cahaya mengupas subuh
164. cahaya perak di ufuk timur semakin menyerlah
165. cahaya yang mencuri masuk melalui celah-celah dinding menyilaukan pandanganku
166. cerita yang menyentuh dua jiwa, lahir dari sanubari yang ikhlas
167. ceritera perjuangan dan kepimpinan
168. citra budaya dan jati diri bangsa kita
169. cuba meneroka setiap rona wajah
170. cuba mengendurkan rasa kegelisahan
171. cuba mengunyah hujah-hujah rakannya itu
172. cuba mengusir resah
173. cukup berpotensi untuk menggegarkan
174. cukuplah sekali aku melalui saat-saat yang memilukan ini
175. cuma apa yang aku mahu ialah setitis penghargaan
176. cuma helaian kertas yang menjadi penyambung bicara kita
177. cuma mengumpul rindu dan membawanya pada musim-musim persuaan
178. cuma pendedahan media sahaja yang baru menghangatkan senario ini
179. dada sungai beriak kemilau dipancari cahaya matahari yang mencarak sekali-sekala
180. dadaku seolah-olah akan pecah menampung pertanyaan
181. dadanya yang terdedah dimandikan keringat
182. dalam diam-diam dia menanam semangat
183. dalam gementar resah dan kemelut harapan
184. dalam hatiku seolah-olah menyelinap suatu perasaan halus yang aneh
185. dalam keadaan yang serba asing
186. dalam kegembiraan, kukirimkan kepiluan
187. dalam kelu aku menyambut bungkusan itu
188. dalam menangani kehadiran abad ke-21 nanti
189. dalam menggapai keadaan sekeliling
190. dalam mimpi yang kian hadir
191. dalam puncak hujan petang menyulur gersang
192. dalam suasana dan persekitaran baru yang serba asing
193. dalam tempoh waktu yang relatif singkat
194. damaimu sesudah gerimis
195. dan dalam sinar bulan yang cerah, puncaknya seolah-olah menyapu awan dan mencecah langit yang biru
196. dan di sebelah timur, warna merah menyimbah puncak gunung
197. dan tentunya tidak mentah dalam menangani hidup penuh pancaroba
198. dapat memasarkan bahasa kita dengan secara meluas
199. dapat membaca kemuakan hatiku terhadap sikapnya
200. dapat meneka kebimbanganku
201. dapat mengesan perubahan yang berlaku
202. darah bagai tidak melewati wajahnya
203. darah muda yang menggelegak
204. darah yang sama merah tetapi berlainan keturunan
205. dari kelopak mata mutiara jernih pun menitis
206. dari masalah akan berumbi perjuangan menyuburkan ketabahan
207. dari segi kegiatan yang lebih konkrit
208. daun-daun akan berdesir menerbitkan lagu jika terpukul oleh angin semilir yang jinak
209. daun-daun bakau dan berembang yang menari-nari dihembus angin
210. daun-daun kering yang ringan turut diseret angin
211. debar yang menghenyak dada
212. debu-debu itu berkecai kemudian lenyap gugur entah ke mana
213. debu-debu mengepul diusung udara yang turun secara mengejut
214. dedebu pula mengapung di udara
215. dendam pernah kuasuh dalam diri ini
216. dengan pasrah, segala yang terjadi berserahlah
217. dengan senang hati menerima aku dalam perjalanan hidup mereka
218. dengan senyuman yang belum lekang
219. dengan seribu perasaan bercampur baur
220. dengan suara yang tertahan-tahan digagahinya untuk bercerita
221. dengan wajah kusam
222. dengan wajah yang bertampang keras
223. derai ketawa yang masih bersisa
224. deruman menggema mengayak sepi malam
225. deruman menggema mengoyak sepi malam
226. desir angin bagai menyapa kedamaian
227. detik demi detik masih tergawang jelas dalam kotak fikirannya
228. dewasa ini kita diterjah oleh pelbagai masalah
229. di hatinya bercampur baur pelbagai perasaan
230. di jalan raya kedengaran tetap bertali arus tanpa mengenal erti jemu
231. di kota ini nilai ketimuran telah hilang
232. di langit bilik
233. di luar sedar aku mula menyikat peluh yang entah bila merintik di sekitar dahi dan leher
234. di luar zon kemahirannya
235. di persada antarabangsa
236. di sini masih ada rahmat ada keberkatan
237. di sudut mataku yang kian redup
238. di tengah-tengah perut kota yang serba merimaskan ini
239. di wajahnya ada keseriusan yang amat sangat
240. di wajahnya terpancar semacam rasa bersalah
241. dia akhirnya menjadi muak
242. dia amat istimewa kerana memiliki swadaya yang tidak pernah dimiliki oleh orang lain
243. dia bagaikan telah dilambung perasaannya sendiri
244. dia bercakap lambat-lambat semacam memancing kesabaranku
245. dia berjaya melimpasi semuanya dengan mulus
246. dia bingkas bangun dan meninggalkan aku dengan kebisuannya
247. dia cuba menepis segala yang datang ke mindanya
248. dia dapat melupakan kepiluan hatinya untuk seketika
249. dia dapat mengungkai apa yang sedang berselirat di dalam kotak fikiran
250. dia hampir ditenggelami rasa gembira
251. dia ibarat butir kemala
252. dia jadi letih dengan amarahnya sendiri
253. dia juga mahu lari dari lingkaran ganas itu
254. dia kesayuan
255. dia masih mahu meneruskan guruannya
256. dia masih terlalu muda untuk mempersiakan dirinya sekadar untuk bermurung
257. dia melangut
258. dia melumpuhkan imaginasiku
259. dia memahami betapa intimnya kami
260. dia memandang lekat pada bebola matanya
261. dia mendecip dengan muka masam
262. dia mendongak lenguh
263. dia menoleh sambil memberikan senyuman hambar
264. dia mungkin terhalau oleh hanya sepotong janji
265. dia sekadar mengangguk-angguk beberapa kali tanpa sepatah bicara
266. dia suka cakap berteka-teki
267. dia telah menyeksa perasaan sahabatku
268. dia terasa urat-urat keletihan yang tersulam bosan di wajah itu
269. dia terpaksa ketepikan keegoannya
270. dia tersandar dan melihat dirinya terapung
271. dia tersenyum lemah tetapi nampak bercahaya
272. dia tersenyum menyindir
273. dia tidak perlu gundah tentang itu
274. dia yang culas
275. dianggap antikebenaran dan menderhakai aturan
276. dianggap prejudis dan tidak berasas

No comments:

Post a Comment

Post a Comment